Selepas kontr0versi harga sotong, kec0h pula harga kailan ikan masin sebungkus di P. Pinang

KEPALA BATAS: Ketika isu harga sayur mahal hebat diperkatakan, kecoh pula harga masakan sayur kailan ikan masin dijual pada harga RM18 di sebuah restoran di sini.

Perkongsian itu dibuat seorang pelanggan di media sosialnya yang mendakwa harga sebungkus plastik kailan bagi seorang makan yang dibelinya terlalu mahal.

Pelanggan tersebut memuat naik gambar sebungkus sayur kailan ikan masin berserta resit pembayaran yang memaparkan harga bagi sebungkus sayur itu sebanyak RM18.

Selain harga kailan ikan masin, resit berkenaan turut memaparkan harga lauk ikan jenahak RM90, sayur campur (RM9) serta ulam dan sambal (RM5) dengan nilai keseluruhan RM122.

Bagaimanapun, nama restoran itu tidak didedahkan individu berkenaan.

Perkongsian pelanggan tersebut mendapat perhatian ramai sehingga tular di laman sosial hari ini yang rata-rata mendakwa harga tersebut mahal.

Sementara itu, jurucakap Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) Pulau Pinang meminta pengadu tampil membuat aduan rasmi untuk tindakan selanjutnya.

‘Kita mohon pihak pengadu tampil segera membuat laporan untuk tindakan lanjut, dalam masa sama, pihak kita juga akan menjalankan siasatan untuk mendapatkan nama premis terbabit,” kata jurucakap kementerian itu ketika dihubungi Astro AWANI pada Ahad.

Harga sayur paling mahal dalam 30 tahun

Dalam perkembangan lain Peniaga di Pasar Kuala Perlis, di sini mendakwa kenaikan harga beberapa jenis sayur sejak tiga minggu lalu adalah paling tinggi dalam tempoh 30 tahun.

Tinjauan ke pasar tersebut mendapati harga sayur seperti kubis, sawi, bunga kubis dan brokoli naik antara RM2 hingga RM8.

Kenaikan harga itu menyebabkan ada peniaga tidak mengambil sayur berkenaan bagi mengelakkan kerugian.

Seorang peniaga, Cho Po Huat, 74, berkata, harga bunga kubis kini dijual pada harga RM20 seki­logram berbanding RM12 sekilogram kira-kira sebulan lalu.

Katanya, harga brokoli pula meningkat kepada RM20 hingga RM22 sekilogram berbanding RM8 sebelum ini menyebabkan dia memilih untuk tidak menjual sayur tersebut ketika ini.

“Sayur sawi dari Thailand pun naik kepada RM6 sekilogram berbanding RM4 sejak tiga minggu lalu. Ada pelanggan kata kami saja jual mahal, sedangkan kami juga memperoleh harga yang mahal daripada pembekal.

“Kenaikan harga ini membuatkan kami pun pening kepala. Sudah 30 tahun jual sayur, ini kali pertama saya lihat kenaikan yang paling tinggi,” katanya.

Sementara itu, Low Peik Ngo, 52, berkata, dia memilih sayur sawi dari Thailand berbanding Cameron Highlands yang jauh lebih murah harganya.

“Sawi dari Cameron Highlands ditolak kepada kami pada harga RM8 sekilogram, kalau ambil nanti terpaksa jual pada harga yang lebih mahal berbanding sawi dari Thailand yang ditolak oleh pembekal pada harga antara RM4 ke RM5 sekilogram.

“Banyak sayur yang naik harga dan tidak pernah terjadi seperti ini sebelum ini. Oleh itu, saya berharap kerajaan dapat mengawal kenaikan harga tersebut supaya tidak membebankan peniaga seterusnya pelanggan,” ujarnya.

Dalam pada itu, Pengarah Pejabat Perdagangan Dalam Nege­ri dan Hal Ehwal Pengguna (PPDNHEP) Perlis, Norazah Jaapar berkata, terdapat kenaikan harga beberapa jenis sayur di ne­geri ini dengan julat kenaikan antara RM2 hingga RM8 sekilogram.

“Trend kenaikan tersebut dikesan berlaku dengan ketara sejak minggu lalu iaitu sayur kubis, sawi, brokoli, kacang buncis dan cili merah,” tambahnya.

CHO PO HUAT menunjukkan sayur sawi dan bunga kubis yang merupakan antara jenis sayur yang mengalami kenaikan harga di Pasar Kuala Perlis, Kuala Perlis semalam.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Update Report

Sumber : http://trendingsangat.pw/

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Leave a Comment